Scroll untuk melanjutkan membaca
Apa itu Kolesterol dan Bagaimana Arteriosklerosis Berkembang?

Apa itu Kolesterol dan Bagaimana Arteriosklerosis Berkembang?

Apa itu kolesterol dan bagaimana arteriosklerosis berkembang



Apa itu kolesterol dan bagaimana arteriosklerosis berkembang?

Kolesterol adalah bahan mentah yang sangat diperlukan untuk tubuh manusia: diperlukan, misalnya, untuk pembentukan hormon tertentu dan merupakan komponen penting dari membran sel. Namun, terlalu banyak kolesterol dalam darah dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular.


Kolesterol dibutuhkan oleh setiap sel dalam tubuh manusia. Tubuh memproduksi sebagian besar dari apa yang dibutuhkannya di hati. Hanya sebagian kecil yang tertelan bersama makanan. Kolesterol diangkut dari hati melalui darah ke sel-sel semua organ dan jaringan, di mana ia diproses lebih lanjut. Kelebihan kolesterol juga kembali ke hati melalui darah.

Kolesterol sering disebut sebagai "lemak darah", meskipun namanya secara kimiawi tidak tepat. Namun, seperti halnya lemak, kolesterol tidak larut dalam air (dan darah), sehingga tubuh memerlukan sistem transportasi khusus. 

Untuk tujuan ini, kolesterol dikemas ke dalam paket kecil di hati bersama dengan protein, lemak (lipid) dan komponen lainnya. Paket-paket ini dapat dibawa oleh darah. Mereka disebut "lipoprotein" setelah komponen utamanya. Sebuah perbedaan dibuat antara dua kelompok lipoprotein menurut kepadatannya:

Baca juga artikel tentang: Kolesterol Tinggi, Apakah Telur Meningkatkan Kolesterol?


Kolesterol LDL: "LDL" adalah singkatan dari low-density lipoprotein: Jenis paket ini mengangkut kolesterol dari hati ke tubuh. Nilai LDL yang tinggi dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular, itulah sebabnya LDL berarti kolesterol "jahat".

Kolesterol HDL: "HDL" adalah singkatan dari high-density lipoprotein: Jenis paket ini mengangkut kolesterol dari jaringan kembali ke hati. Menurut pengetahuan saat ini, nilai HDL yang tinggi mungkin terkait dengan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih rendah. Oleh karena itu, kolesterol HDL juga disebut sebagai kolesterol “baik”.
 Kadar kolesterol jahat meningkatkan arteriosklerosis.

 Arteriosklerosis adalah istilah medis untuk pengerasan, penebalan dan penyempitan pembuluh darah. Ini berkembang dalam jangka waktu yang sangat lama. Terlalu banyak kolesterol dalam darah dapat berkontribusi untuk ini.

Dulu dianggap bahwa kelebihan kolesterol menumpuk di pembuluh darah seperti jeruk nipis di pipa tua. Namun, itu tidak benar. Tergantung pada usia dan gaya hidup, kebanyakan orang memiliki fokus peradangan kecil di dinding pembuluh darah. 

Mereka dapat berkembang secara berbeda. Pada orang dengan kolesterol LDL tinggi, sel inflamasi (sel pemulung) menyerap lebih banyak partikel kolesterol. Ini mendorong akumulasi kolesterol di dinding pembuluh darah.

Peradangan juga dapat menyebabkan dinding pembuluh melemah dan robek. Jika darah kemudian tiba-tiba bersentuhan dengan deposit yang kaya kolesterol, gumpalan dapat terbentuk. Dengan ini, tubuh mencoba menutup dinding pembuluh yang robek – mirip dengan luka dangkal.

Konsekuensinya tergantung, antara lain, pada ukuran gumpalan. Gumpalan besar dapat sepenuhnya memblokir pembuluh darah dan menyebabkan serangan jantung. 

Namun, seringkali hanya gumpalan kecil yang terbentuk yang tidak memiliki konsekuensi nyata dan menutup tempat tersebut. Kemudian akan sembuh dengan sendirinya. 

Kalsifikasi dan bekas luka dapat terbentuk, yang secara perlahan mempersempit pembuluh darah tetapi tidak menyebabkan infark.

Baca juga tentang : Kadar Kolesterol Abnormal atau Tidak Normal


Peradangan pada dinding arteri dapat terbentuk di mana saja di tubuh. Mereka sangat tidak menguntungkan di arteri besar yang memasok otak dan jantung. Arteri koroner yang menyempit dapat menyebabkan nyeri dada (angina pectoris) saat beraktivitas. 

Ketika arteri koroner tersumbat, dapat menyebabkan serangan jantung karena bagian dari otot jantung tidak lagi menerima darah. Jika pembuluh darah di otak tersumbat, bisa memicu stroke.

Peningkatan kadar kolesterol LDL membuat arteriosklerosis dan kemungkinan komplikasi lebih mungkin terjadi. Tetapi ada banyak faktor risiko lain untuk aterosklerosis. Ini termasuk tekanan darah tinggi, diabetes, obesitas dan merokok. Penyakit tertentu juga dapat menyebabkan aterosklerosis.

Kadar kolesterol saja tidak banyak menjelaskan tentang manfaat perawatan

Kolesterol LDL yang tinggi merupakan faktor risiko yang diakui untuk penyakit kardiovaskular. Tingkat kolesterol dapat membantu menilai risiko pribadi. Itu tidak berarti bahwa apa pun yang dapat menurunkan kolesterol, atau menjanjikan untuk melakukannya, secara otomatis baik untuk kesehatan Anda.

Salah satu contohnya adalah obat torcetrapib, yang sangat efektif untuk meningkatkan kolesterol “baik” dan menurunkan kolesterol “jahat”. 

Ketika pabrikan menguji dalam sebuah penelitian dengan 15.000 orang apakah obat itu juga melindungi terhadap penyakit jantung, yang terjadi justru sebaliknya: risiko penyakit kardiovaskular bahkan meningkat. Oleh karena itu Torcetrapib tidak pernah disetujui sebagai produk obat.

Contoh tersebut mengilustrasikan mengapa sangat penting untuk tidak hanya melihat kadar kolesterol saja saat menilai pro dan kontra dari suatu pengobatan.

Baca juga artikel lainnya tentang: Kolesterol baik dan jahat apa itu?


Meskipun ada banyak saran dan pengobatan yang tersedia tentang apa yang harus dilakukan tentang kolesterol tinggi, hanya sebagian yang telah terbukti andal untuk mencegah komplikasi seperti serangan jantung dan meningkatkan harapan hidup.

  • Barter PJ, Caulfield M, Eriksson M dkk. Efek torcetrapib pada pasien berisiko tinggi untuk kejadian koroner. N Engl J Med 2007; 357(21): 2109-2122.
  • Kasper DL, Fauci AS, Hauser SL dkk. Prinsip Penyakit Dalam Harrison. New York: McGraw-Hill; 2015
  • Parhofer KG. Pengobatan Gangguan Metabolisme Lipid. Dtsch rzteebl Int 2016; 113(15): 261-268.
  • Pschyrembel Online. 2021

Informasi kesehatan IQWiG dimaksudkan untuk membantu memahami keuntungan dan kerugian dari pilihan perawatan penting dan layanan perawatan kesehatan.

Apakah salah satu opsi yang telah kami jelaskan benar-benar masuk akal dalam kasus individu dapat diklarifikasi dalam diskusi dengan dokter.

Informedhealthonline.org dapat mendukung diskusi dengan dokter dan spesialis lain, tetapi tidak dapat menggantikannya. Kami tidak menawarkan saran individu.

Informasi kami didasarkan pada hasil studi berkualitas tinggi. Mereka telah dibuat oleh tim penulis dari kedokteran, sains dan pengeditan dan telah ditinjau oleh para ahli di luar IQWiG. Bagaimana kami mengembangkan teks kami dan memperbaruinya dijelaskan secara rinci dalam metode kami.

 Pendapat Anda penting bagi kami!