Scroll untuk melanjutkan membaca
Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam

Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam

 Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam 


Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.” 

Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam   Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”  Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”  “Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.  Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”  Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”  Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”  “Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.  Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”  Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”  Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”  “Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.  Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”  Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”  Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”  “Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.  Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”  Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”  Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”  “Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.  Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”  Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”  Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”  “Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.  Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”  Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”  Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”  “Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.  Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”  Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”  Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”  “Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.  Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”

Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”


“Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.


Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”


Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”


Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”


“Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.


Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”


Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”


Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”


“Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.


Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”


Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”


Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”


“Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.


Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”


Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”


Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”


“Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.


Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”


Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”


Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”


“Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.


Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”


Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”


Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”


“Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.


Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”


Kisah Lucu Umar Bin Khattab Sebelum Memeluk Agama Islam. Saat sedang duduk bersama, Para sahabat kerap melihat Sayyidina Umar tertawa sendiri, akhirnya salah seorang berani memberanikan diri untuk bertanya “Wahai Amirul Mukminin kenapa terkadang engkau tertawa sendiri?.”


Lalu Sayyidina Umar menjawab: “Saya teringat masa Jahiliyah dulu”


“Suatu waktu saat safar, saya lupa membawa tuhan saya di tengah padang pasir saya ingin meminta keselamatan, tidak ada barang dari Mekkah yang saya bawa kecuali kurma sebagai bekal saya di jalan. Akhirnya saya susun kurma itu hingga menyerupai patung, lalu saya sembah, setelah selesai saya merasa lapar, akhirnya saya potong kepala tuhan saya.


Maka saya tertawa saat mengingat kejadian itu.”